Ini POST GA PENTING..Cuman hasil refleksi gue tentang wanita…

Standard

Perhatian, post ini mungkin sama sekali ga penting buat anda. Dan bisa juga sekaligus membuat situ pusing, terutama wanita2. Kalo mau komen, dah gue kasih ruang nya.. Bebazz.. Aturan gue berlaku disini..

 

Ini terpikir di kepala gue setelah baca postingan Superbed di Junker Paradiso Rileks. Si Bet bilang, “napa yah cewe2 sekarang cenderung Identik? Identik aka sama aka mirip aka sejenis (ya iyalah, sama2 betina) aka similar…

 

Terus setelah gue pikir2 benar juga…

 

Makin, semakin, dan kebanyakan wanita-wanita sekarang memilih untuk berpenampilan sama, berpakaian sama, memiliki style yang sama, berwawasan yang sama, berdandan yang sama, bergosip yang sama???

 

Kalo istilah si Bet (gue tambahin, yang italic itu gue):

  • rambut berponi (iya nih, minimal diwarnain lah biar kayak blonde2, walo aslinya item, dikasih merah2, kayak Fe2O3..)
  • baju ketat, nonjolin buah dada .. (bahan dari kain yang ngaret gitu,… biasanya paling sopan juga kaos luar tipis bahan ngaret, dengan daleman baju bertali dibatasan dada..)
  • celana mengerucut menyempit di bagian bawah berwarna warni (ngerucut menyempit, diatasnya perbatasan tali kolor ama kaos..)
  • tas samping cem ibu2 mau belanja ke pasar (walo ga belanja apapun..)
  • sepatu cem lampu aladin (ada suara pletak pletok nya juga..)…
  • Dandanan wajah minimalis sih, walo tetep aja terlihat bibir mengkilat dan sekitar mata kayak dispidol..
  • Attitude, gaya jalan dan gaya bicara juga mirip2. Malah wawasan dan goisipnya juga mirip!!

Yap,.. coba perhatikan.. Identik dengan penampilan gitu. Terutama ABG dan Mahasiswi.. Kalo mau jujur, gue rada bosen liatnya. Jalan ke mana-mana (ga di Bandung atau Yogya) ketemu nya yang gitu-gitu lagi.

 

Sebagai Lelaki normal, wajar kalo gue tertarik ama wanita cantik dan manis, tapi jadi ilfill juga pas liat yang cantik dan manis kok penampilanya jadi kek gini. Jadi ga bisa bedain mana cewe biasa2 ajah ama yang emang cantik dan manis.

 

Tapi sekali lagi, gue bilang kebanyakan. Kalo anda bukan golongan kebanyakan ini, ya berarti anda bukan bagian yang gue bahas disini..

 

Pernah ngerasa jalan ke Mall, tapi mata loe melihat wanita2 seperti bermuka sama, berbody sama??

 

Gue pernah! Ngeri kayak di film2 horor Indo….

Who Is The Best Web Host Right Now?

Standard

Did you know much about your favorite Web Hosting Provider? Or do you just love it because usually use them for all your websites? Do you want to see the review of the web hosting provider, but no idea how to find a lot hosting provider on the internet?

Webhostinggeeks.com, one of best web hosting reviews thats give such opinion and comments for the Web Hosting Provider. Its just not from the site administrator, or the author from the Webhostinggeeks.com’s staffs. Purely from the member, customer and web master that usually use hosting on their work.

There’s so much going on in hosting review service in the internet. Today we’re in a new golden age of web hosting business – that no one site can possibly keep up with it. But if you like great, pithy reviews, and a chance to discuss, and even see the best ranking of the hosting business right now, Webhostinggeeks.com does a good job of it. Good for the loyal customer or the Hosting Criticsm – wannabe.

That’s more than enough reasons for both sides to take the offer of Webhostinggeeks.com to use the site as the stage for presenting their thoughts, pro or anti, publicize their loyality such discussion – in the process of recognizing or disputing what they like or dislike, the influence or effect of the Hosting Provider, Webmaster or small online businessman that are the object of their critique. Or at least, you can find the free domain names offered from the best hosting without worry it will be down suddenly.

4 hari di Bandung…

Standard

Fiuhh…

akhirnya udah sampai Jogja lagi. 3 hari di Bandung tidak berarti banyak, tetapi memberi waktu yang buanyak untuk berberes-beres. Dari sekedar ngurus tabungan dan ATM, beres barang2 pindahan, hingga sekedar jadi media konsul buat temen2 disana. Termasuk obrolan yang menghasilkan duit, yup sepertinya gue harus berpikir sedikit pragmatis materialis untuk kedepan-depannya. Kalo istilah Mas Wira, “urusan perut” tetep menjadi alasan yang harus diperhitungkan selama kita berjuang jadi manusia bermanfaat.

Gue belum tahu mau cerita apa. Kalau selama di Bandung kemarin memang lebih banyak ngehabisin waktu ama temen2 dekat. Ketemu dengan cewe2 bio yang biasa jadi temen maen2 disana, ketemu ama Rendy juga yang lagi lieur mau beli server lokal di gedung Cyber apa ngga, ketemu dengan Puti (semoga sukses seminar-nya ya Put..) juga yang lagi pusing karena murid didikannya ga lulus ujian paket B. Dan juga ketemu ama Mbak Anug, gue punya utang ama si Mbak ini mau ngobrolin tentang majalah pendidikan guru,.. eh malah obrolan ngerembet urusan gosip seputar pacaran,..hahaha…

Hari pertama ketemu anak2 di Tiben dan MG. Lelaki2 tongkrongan yang kebanyakan pikiran…hahaha.. Dan secara mengagetkan disambut ama si Dati dan Mita Pemred Persma. Make acara2 teriak segala, gue baru juga sebulan setengah ke Jogja.

Si Ani malah ga ada di Bandung. Katanya mau bubar bareng hari Kamis, Sial… Bocah satu ini kabarnya mau ke jogja nyusul gue buat penelitian perhiasannya. Tetapi dasar cewe ga jelas, urusan pacar ga jelas kebawa2 ampe urusan kerjaan juga ga jelas.. (piss, Ni..)

Pas buka puasa Kamis, diajak makan Pisa Hat Dago ama gerombolan Bona dan pasukan Bio-nya. Yang gue inget, masih ada seorang mbak di Pisa Hat yang ga ganti2 dari dulu gue tahu Pisa Hat Dago. Masih kerja disitu aja dia. Terus dapet cerita sii Bona beli laptop baru,.. berarti gw ga perlu ganti buku cerpen nya..Dan anehnya dapet kabar lain, si Teteh Nuri ini malah ngundurin Wisudanya. Seett dah… Nur, ga usahlah setia kali ama lacur2-mu itu… hehehe.. Ini cewe sempat2nya ngajak gue jogging sore make Jeans, aya-aya wae.. tapi beruntung juga ketemu ama si Hanna Item pas jogging, jadi berceritalah kita (Met Ultah ya Neng, jangan salahkan gue yang ga dateng, salahkan Hari itu yang salah ngasih jadwal.. Udah kepala dua, dewasa ya Nduukk,..artinya umur makin berkurang ..). Eh tapi ngomong2 gue ga ketemu Diva dan pacarnya…Kemana tuh pasangan?

Buat pasukan Bio 2003 yang sedang TA. Semangat klien..!! Dan patut disadari juga lulus itu bukan ukuran, tanya tuh Bona… hahaha…

Walo gue sangat amat pengen lulus demi si Emak di sana.

Entah secara kebetulan ada acara, atau ngga. Tetapi gue bisa bersilaturahmi kembali ama si Rony, Clay dan Wimbo, temen yang udah lama banget ga ketemu. Sejak terpisah karena mereka ikut test AAU untuk ke-2 kalinya, gue cuman ketemu sekali pas maen ke jogja di tahun 2005. Udah merit ternyata si Roni, bojo ne ayu pulak. Arrghhh… jadi pengen…

Selain itu maunya ngurusin kerjaan ama si Beni Jelek. Buset ini manusia biayain gue ke Bandung, tapi dia sendiri baru dateng hari Sabtu. Ben maafkan gue, kita selesaikan “antara Anyer dan Jakarta, kita jatuh cinta..” eh maskudnya kita selesaikan antara Bogor dan Yogya. Karena masih ada 2 kerjaan lain serupa yang punya tenggat waktu bulan ini , dan gue jadinya nego minta ijin bisa gue kerjain di Yogya saja. Semoga ga ada hambatan berarti untuk urusan akses internet.

Jadi semoga saja ke depan nya udah ga gitu tergantung ama kota yang satu itu.

Semoga ga ada lagi yang terganjal di kota itu…

Semoga…

(Leksa, while listening “Just For You” – Richard Conciante..)

Lomba Desain Tshirt Qwords.com Web Hosting Indonesia

Standard

Ikuti lomba desain Tshirt Qwords.com Web Hosting Indonesia dan menangkan beragam hadiah menarik.
Web Hosting, Web Camera, Flash Disk, Mp3 Player menanti anda, jadi tunggu apa lagi?

Tshirt Qwords.com

Hadiah Pemenang Lomba Desain Tshirt Qwords.com:
- Juara I : Paket Hosting Ultimate 1 + Domain Name + Mp3 Player + Tshirt Qwords.com
- Juara II : Paket Hosting Premium 1 + Domain Name + Web Camera + Tshirt Qwords.com
- Juara III : Paket Blog Hosting 3 + Domain Name + Flash Disk + Tshirt Qwords.com

25 Pengirim desain tshirt pertama akan mendapatkan souvenir menarik dari Qwords.com

Persyaratan Peserta Lomba: Continue reading

Menyogok Tuhan Di Bulan Puasa?

Standard

Maaf buat semua kalo blog ini jadi riweuh kembali. Tetapi karena emang sedang uji coba juga untuk beberapa feature. Termasuk untuk memasukkan info Gempa dan Tsunami dari USGS.gov dan NOAA.gov. Tujuan gue sih cuman mau exist doang (hallahhhh…) .. Tapi ada niat baik kok, karena dengan kondisi Indo yang sekarang terus menerus digoyang gempa, gue coba untuk sajikan info terbaru gempa di Indo dari USGS. Sekaligus berita Tsunami terbaru dari Indian Pacific Monitoring NOAA. Walaupun pas gempa Bengkulu kemarin pemerintah kita dan NOAA sempat berselisih paham. Sampai2 BMG dan pemerintah meminta NOAA me-review ulang warning yang sudah di keluarkan.

Ah kuasa Tuhan dalam menentukan bencana. Manusia hanya bisa mempelajari dan menduga-duga.

BeTeWe Eniwe…

Bulan puasa nih, udah puasa yang (lupa ke berapa) di Yogya. Sepi euy. Intinya gue kesepian disini. Emang sih nuansa kota ini cocok banget buat dijadiin waktu buat ber-kontemplasi dan refleksi.

Tapi gue kesepian, asli kesepian. Temen2 baru disini yaa mungkin belom ada aja yang cucok dan sekepala ama gue. Tapi itulah konsekuensi ketika kita berada di komunitas yang baru. Menjadi manusia dewasa kan bukan berarti harus menerima segala sesuatu sesuai apa yang kita mau. Tetapi juga bagaimana mengerti kondisi sosial dan watak psikologi massa dimana pun kita berada. Gue berusaha memahami itu sekarang, karena dari dulu cuman dapat teori nya saja.

Terus tentang puasa..

Nah ini menarik. Gue dari dulu juga selalu berpuasa. Memanfaatkan momen indah ini setiap detik nya. karena aura dan nuansa yang ditawarkan memang luar biasa. Tetapi terkadang gue sering berpikiran seolah-olah gue seperti berpolitik dengan Tuhan.

Kenapa? Gue berpuasa anda berpuasa, mesjid menjadi penuh, doa-doa berseliweran dilangit lebih banyak daripada hari biasa, lantunan ayat suci terdengar hingga pelosok kota, ngabuburit sore yang ramai dengan pacar sambil nyari bukaan puasa, acara TV penuh tawaran berkah rejeki materi dan doa, tempat2 hiburan ditutup lewat aturan yang memaksa, dan para wanita malam harus sembunyi-sembunyi mencari nafkahnya (wew.. ini masuk juga yah…hahaha).

Seolah-olah manusia muslim di muka bumi berada pada satu momen yang benar2 memanfaatkan Ramadhan ini. Dalam istilah gue MENYOGOK TUHAN. Iya,.. Seperti layaknya manusia di kehidupan aslinya, jika ada kesempatan bisa menyogok, kenapa harus bersusah-susah mengikuti jalur yang ada? Wong jalan pintas diberikan dengan kesempatan menyogok, melobi dan kawan-kawannya.

Emang kita dasar manusia, udah sifat dasar kali ya, dan mungkin Ramadhan tercipta juga sebagai refleksi bahwa ibadah ini adalah dari manusia, untuk manusia dan oleh manusia.

Sempat terpikir juga, apakah Ramadhan emang tercipta dari Atas sono? atau manusia meng-create si Ramadhan dan ibadah puasa ini?, mengingat emang sifat manusia ya alaminya ya kayak gini….

Hmmff…. Menyogok Tuhan di Bulan Puasa? Mungkin saya berpikir demikian. Terserah persepsi anda-anda para pembaca.

Regards,

By Leksa on the missing Its Journey.

CeThe,.. Ukiran Batik Pada Sebatang Rokok

Standard

Sepulang dari Jumaatan, sambil ngaso bentar sebelum jalan-jalan nyari belanjaan buat kosan baru, gue dikejutkan ama sesuatu produk unik milik salah satu penghuni kost Andrew. Sebatang rokok Marlboro dengan lukisan batik di sepanjang glovenya!! Detail sekali persis ukiran batik pada kain. Ada juga yang berbentuk tribal-tribal layaknya pada tatoo. (berhubung file video dan phot2nya gede, jadi gue read more- kan aja yak ..)

Continue reading

Tambang Batu Bara Kecil, Mungkin Ga Yaaa??

Standard

Apa yang menarik sebagai seorang lelaki muda? Pulang malam? bergadang? Minum-minum bersama teman? Pacaran? atau yang lain?

Heuhue.. sepertinya kesenangan yang seperti itu sudah harus gw tinggalkan. Berhubung kost yang sekarang punya jam malam sampai jam 11! Wew.. Tetapi ga papa lah.. Wong emang udah diniatkan untuk membenahi rencana-rencana masa depan yang tertunda. Mungkin Tuhan sengaja ngasih kayak gini buat membantu rencana-rencana gw. Walaupunnn,..walaupun sebenarnya banyak cara ngakalin si bapak kost. Tadi aja gue cerita ke dia kalo gue emang terkadang butuh OL malam2 buat kerjaan, jadi harus ke warnet karena sementara belom masang koneksi di kost-an. Ehh.. si bapak malah bilang

“Anak muda kan terkadang suka ga perhitungan, Mas. Ga sadarkelakuan e malah mengganggu ketertiban..Tapi saya percaya sama, Mas. Kan situ juga yang paling “TUA” disini. Wong emang susah juga kalau mengatur waktu bagi yang bekerja… Nanti khusus buat mas saya kasih-kan kunci gerbang depan.”

Busett dahhh,.. ga di Bandung atau di sini tetep aja gue dianggap orang Tua (Paakk,..KTM saya masih 2007, lhoo… ). Atau emang tampang gue udah cocok ber-anak 2 kali yee..Arghh..

Hmm.. itu obrolan2 tadi pas pindah2. Sekarang bukan mau omongin tentang kepindahan gw. Kita membahas hal yg agak serius sekarang (yaeelaahh…). Sedikit menyinggung ke-ilmuan kuliah gw (huahahaha…). Biar gw ga terlalu dianggap durhaka ama profesi pertambangan.

Beberapa hari lalu, temen nya gue disini, kebetulan punya kenalan yang sedang mencari info tentang klasifikasi batubara. Karena dia jurusan perminyakan, jadilah ia menghubungi gw. Pas banget karena gue lagi di sini ngurus2 kuliah.

Berbekal pengetahuan yang cuman se-empil biji jagung, gue coba bantu. Si Mas tersebut (sebenarnya lebih cucok dipanggil Bapak sih..) memberikan saya hasil analisa sampling dari sebuah kontraktor penambangan yang lumayan punya nama di negeri ini. Selembar Report analysis dari analisa batu bara.

Ini bukan pertama kali gue dapet hasil sampling batu bara. Praktikum dan ujian2 kuliah dulu juga pernah menyajikan data yang sama dengan persoalan yang sama seperti diminta si Bapak. Pertanyaannya “Batu bara ini bagus apa tidak?” Kalo dalam istilah tekniknya digolongkan dalam Rank apa dan kemudian diturunkan menjadi keputusan layak tambang atau tidak.

Gw mencoba memperkirakan kasar data-data tersebut. Termasuk bagus sih. Dengan Kalori di atas 7000 KKal/Kg, bisa dikatakan termasuk bagus mengingat rataan batu bara Indonesia pada kisaran 6000 KKal/Kg. Tetapi untuk mengklasifikasi juga masih dibutuhkan data-data kualitas lainnya yaitu :

  1. Data Kualitas Analisis Proximat : jumlah air (moisture), zat terbang (volatile matter), karbon padat (fixed carbon), dan kadar abu (ash)
  2. Data Kualitas Analisis Ultimat : kandungan unsur kimia pada batubara seperti karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, sulfur, unsur tambahan dan juga unsur jarang.

Selain itu juga digunakan Formula Parr dalam penentuan British Thermal Units (BTU). Yang nantinya akan memberikan angka limits BTU per Pound nya (Dry, Mineral Matter Free) :

Ke semua data tersebut biasanya dihitung dalam sebuah tabel standard, yang biasanya di pakai adalah ASTM, 1981, op cit Wood et al., 1983.

Coal Rank

Gambar dari http://steel.org

Namun terpenting diketahui oleh para awam yang ingin mengelola batu bara, bahwa sample yang dianalisis tidak bisa hanya berasal dari satu log bor core saja. Dibutuhkan beberapa sample untuk memberikan data keseluruhan kualitas batubara tersebut. Karena dari sini juga lahir nilai rata2 kualitas batubara dari keseluruhan seam yang ada. Mungkin data yang diharapkan akan tampil seperti ini :

Contoh Data Rataan

Sumber Ilmu Batu Bara

Bagi beberapa pertambangan besar, mereka dengan mudah (karena dana yang banyak) bisa mengklasifikasi per-blok-nya untuk kualitas tertentu. Sehingga bisa mensuplai ke semua industri yang memerlukan batu bara sebagai sumber energinya. Karena memang setiap industri membutuhkan kualitas batu bara yang berbeda. Dan jelas harga batu bara tersebut juga berbeda.

  • Hardcoal, adalah batubara yang mempunyai nilai kalori diatas 5700 kcal/kg (23,26 MJ/kg). Hardcoal terdiri dari batubara steam, batubara coking, bituminous dan antrasit

 

    • Batubara Steam adalah batubara yang dipakai di ketel uap (boiler/steam generator) dan tungku pemanas. Yang termasuk dalam kategori ini adalah batubara antrasit dan bituminous. Nilai kalor bruto (Gross Calorific value) nya lebih besar dari 23.865,0 kJ/kg (5700 kcal/kg) dan dibawah batubara cooking.
    • Batubara Coking adalah batubara yang bisa dipakai untuk membuat kokas untuk bahan reduktor di tungku peleburan baja (blast furnace). Nilai kalor bruto (Gross Calorific value) nya lebih besar dari 23.865,0 kJ/kg (5700 kcal/kg) yang bebas debu.
    • Batubara Subbituminous, adalah batubara yang mempunyai nilai kalor bruto (Gross Calorific value) antara 17.435,0 kJ/kg (4165 kcal/kg) dan 23.860,0 kJ/kg (5700 kcal/kg)
    • Batubara Anthrasit, batubara yang mempunyai sifat-sifat seperti batubara steam
    • Batubara Lignit, adalah batubara yang mempunyai nilai kalor bruto (Gross Calorific value) dibawah 4.165 kcal/kg (17,44 MJ/kg) yang mempunyai abu terbang (volatile matter) diatas 31% dalam keadaan kering. Batubara lignit sering disebut sebagai batubara kelas rendah (Low Rank Coal), batubara jenis ini sering juga disebut sebagai Brown Coal.
    • Kokas, adalah hasil karbonisasi dari batubara steam pada temperatur tinggi. Produk ini dipakai sebagai reduktor pada peleburan baja.
    • Gambut, gambut adalah bahan bakar yang berasal dari tumpukan zat-zat organik dari tumbuhan yang terjadi dalam kurun waktu ribuan tahun. Mempunyai kadar air tinggi (sampai 90%) mudah diambil, berwarna terang sampai coklat muda.
    • Briket, briket adalah komposisi bahan bakar yang dibuat dengan briketisasi batubara sub-bitumious, lignit atau gambut melalui karbonisasi atau bubuk. Briket lebih mudah digunakan dan mempunyai kualitas yang lebih baik daripada bahan bakunya.

    Kenapa kok gue malah memberikan posting seperti ini? Mungkin itu pertanyaan dari beberapa rekan blogger yang biasanya maen kesini.

    Begini, si Mas yang datang ke saya tersebut adalah cerita ke-sekian kalinya dari para penambang kecil batu bara. Dimana mereka masih buta dalam pengelolaan sumber daya energi ini. Ada kejadian seorang yang baru memulai bisnis batu bara kecil2an malah rugi besar, ada juga yang malah dananya habis untuk pembukaan lahan saja padahal belum memulai menambang. Bagi perusahaan sekelas PT Batu Bara Bukit Asam atau Kaltim Prima Coal, mungkin kejadian seperti ini nothing-lah buat mereka. Wong bisa produksi dalam ukuran lebih 2400 ton per-jam-nya.

    Bandingkan dengan pengusaha batu bara kecil yang rata-rata bermain dalam kisaran 50 – 200 ton perminggunya. Seperti beberapa lokasi tambang daerah lokal di Pulau Jawa dan Sumatra. Tetapi tetap potensi tersebut bukan berarti harus disia-siakan, karena kebutuhan batu bara bukan hanya untuk sebuah pembangkit listrik atau industri pengecoran sebesar Krakatau Steel. Masih banyak kebutuhan industri kecil dan bahkan industri rumah tangga yang juga dapat menggunakan batu bara sebagai sumber energinya. Belum lagi jika dimasukkan dalam program briket yang dulu sempat di genjot oleh pemerintah.

    Mungkin sekarang masih hangat pembicaraan seputar pengalihan kebutuhan energi dari penggunaan minyak tanah ke gas LPG. Memang batu bara dan briket-nya belum cocok digunakan di rumah tangga mengingat pengoperasiannya yang rumit. Tetapi bagaimana dengan industri rumah tangga, seperti konveksi/tekstil skala kecil, peternakan, makanan jadi atau mungkin sekalian warung makan padang misalnya. Gw yakin masih mungkin menggunakan sumber energi tersebut.

    Kembali kepada penambang kecil batu bara lokal. Bagi beberapa orang yang kaya akan pengalaman di dunia ini, mungkin pembicaraan kita sedikit bertele-tele. Dan gue sendiri juga ngerti, karena jujur saja terkadang jika dilapangan, intuisi “mereka” yang kaya akan pengalaman lebih manjur dari sebuah selembar data yang butuh proses bulanan untuk mendapatkannya. Tetapi bagi para pengusaha yang mau terjun ke dunia ini sangat penting untuk memahami kapan dan bagaimana mengelola teknologi dan pengalaman untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Dengan kisaran harga batu bara dunia saat ini pada $40 -$45 per ton nya, sangat mungkin untuk mendulang profit di wilayah ini. Tentunya dengan memperkirakan strategi dan perencanaan yang matang.

    Seperti si Mas yang saya ceritakan, mereka sendiri belum tahu luasan area keseluruhan yang dapat dijadikan objek eksploitasi. Sampel batu bara pun hanya dikirim sebongkah untuk dianalisis. Padahal sangat penting untuk dapat memperkirakan besarnya cadangan karena ini pula yang dapat menjadi perhitungan berapa modal dan waktu yang dibutuhkan untuk memulai usaha di dunia ini. Belum lagi jika dimasukkan parameter kualitas rata-rata seluruh area penambangan karena setiap blok bisa memberikan kualitas yang berbeda. Dan sangat teramat penting adalah memngenal karakter lapisan batu bara tersebut, karena ini akan sangat berpengaruh pada besarnya modal dan waktu untuk mendapatkan si emas hitam tersebut.

    Perlu juga gw sedikit mengkritisi permasalahan birokrasi dan premanisme di dunia ini (ampuunn Om, sayah emang minim pengalaman dan bekingan..hehehe..). Bisa kebayang ga kalo ada cerita begini : Seseorang mengetahui secara kasar ada outcrop (lapisan batu bara / mineral yang muncul ke atas permukaan tanah) batu bara di area tanah nya. Lalu dia mulai menjajaki dengan teman terdekatnya. Si teman menawarkan bantuan dengan kongsiniasi sekian persen. lalu si teman itu menjajaki ke kenalan nya yang udah lama bermain di batu bara, di situ juga ada kongsiniasi sekian persen. Lalu si pemain batu bara mulai masuk pada level analisa sampling dan kontak-kontak ke teman-temannya di kontraktor, dan terpotong lagi kongsiniasi sekian persen. Terus Pengolahan data di kontraktor ada charge plus plus dengan kongsiniasi sekian persen. Lalu untuk memudah kan jalan di level kontrak butuh teman lagi, kongsiniasi sekian persen. Lalu mempermudah sewa ini itu untuk pembongkaran dan pengangkutan, kongsiniasi sekian persen. Lalu ijin ke Pemda dan pajak ini itu, kalo mau dimudahkan kongsiniasi sekian persen. Terus..terus.. pas mulai jalan, syukuran dulu dan undang aparat dan pejabat dengan kongsiniasi sekian persen. Terakhir jangan lupa centeng dan dukun juga harus dibayar sekian persen supaya produksi aman dari para pengacau, baik jin dan manusia. Hmmffhhh…. Pertanyaannya,.. berapa persen yang dapat di kelola menguntungkan?? Walau sampai sekarang dengan kondisi tersebut masih banyak tambang batu bara kecil yang bisa berjalan. Tetapi jika cost-cost tersebut masuk dalam analisis investasi penambangannya, tentunya itu mempengaruhi perhitungan apakah sumberdaya tersebut layak tambang atau tidak.

    Bukan tidak mungkin mengelola sebuah tambang batu bara kecil. Tetapi perhitungan dan perencanaan yang baik di awal akan sangat membantu dalam memperoleh hasil maksimal dan menguntungkan.

    Selesaaaiiiiiii curhat guee…..

    Ini adalah post pertama gue di Kategori Mining and Energy, semoga awet dan masih terus menulis seputaran masalah ini (Itung2 supaya gue ga terlalu jauh meninggalkan keilmuan gw…. dan segera lulusss.. malu ama mahasiswa baru .. :p )