Mumet, Ruwet dan Kangen

Last KissOverload lagi. Yaa, resiko jadi pekerja lepas ya begini, pas lagi kosong ceting dan blogwalking seharian. Pas lagi rame kerjaan langsung modyaar. Yang jadi bos pun begitu, pas butuh saja pada ngomong dengan bahasa baik-baik dan menyenangkan. Begitu udah waktunya duit harus turun mulai ada “eng..eng..”, atau keluar kata “sebenarnya..” (piss lah yaa buat bos-bos saya yang baca ini).

 

Ini bukan keluhan. Sekedar gambaran bahwa begitulah posisi orang-orang yang menjadi pekerja sebagai lepasan. Bermimpi punya bendera sendiri? Nabung dulu lah, sama bangun banyak link terus, itu kalimat yang berulang-ulang di seminar-seminar Entepreneurship. Tidak harus ke bank mengirim proposal kredit yang sebenarnya tingkat keyakinan “bisa ngembaliin apa ngga” saja masih dikhawatirkan. Nantilah itu, ada waktunya. Wong sekarang buat minta kredit saja susahnya minta ampyuunn dengan syarat-syarat beragam. “Saya ini belum ada NPWP wahai mbak-mbak Bank yang cantik”. Eh, lalu malah ditawari jalan belakang dengan bentuk jaminan credit dari saldo Bank saya atau memakai NPWP ibu atau keluarga lainnya? “Walah-walah, kalo pas sepi job, ga ada uang masuk, tapi situ motong-motong, terus saya makan apa ? lagian bisa diamuk massa satu keluarga saya nanti” . Jadinya, ya saya memilih sabar saja sampai waktunya tiba. “Karena saya sadar aturan dan syarat-syarat itu juga demi kebaikan kita bersama lho, Mbak..”, sambil kedip-kedip ke si Mbak yang manis.

Terus kemarin saya sempat bergundah gulana, sepi kerjaan, ditambah ada UTS di kuliahan. Dan nambah ruwet karena bentrok antara otak dan hati saya. Maaf buat postingan puisi Solitude kemarin, ngga saya jawab komentar-komentar yang bermunculan. Kan ceritanya sedang mau bergundah gulana, berlagak introvert, dan menjadi solitude wanna be (penyepi dan penyendiri). Lagian kalau kata Mbak Venus dalam komentar kemarin, “Blog aing kumaha Aing” Hahaha.. (dikutip dari blog http://joerig.wordpress.com/). 

Membuat sebuah postingan bermutu itu bukan sebuah pilihan bagi saya. Dalam kondisi tertentu, manusia juga bisa merasakan ritme hidup yang kondisinya seperti putaran roda. Terkadang suatu saat intelegensia menjadi powerfull melebihi komponen lain dalam diri kita. Dan saat itu lahirlah postingan bermutu. Namun di saat lain pula, bisa jadi emosi ini yang bergejolak, dan lahirlah lagak sastrawan yang ingin diterima.

Mungkin ke depan nya saya coba untuk partisi postingan dalam bentuk blok-blok tertentu, ada serius wanna be, ada iseng wanna be, ada pula curhat wanna be. Sebenarnya dulu sudah saya coba dalam template kapucino yang lalu-lalu. Mempartisi postingan dalam kelompok-kelompok tertentu. Posisinya juga tertentu. Ya, seperti magazine style gitu, mumpung bisa oprek-oprek WP sesuka perut gini.

Tetapi terus saya malah mikir, “ngeblog aja gaya amat, kayak mau jadiin situs CNN aja..”, makanya lalu saya kembalikan ke bentuk beginian, like other blog style-laahh. Lalu sekarang malah ingin kembali ke bentuk majalah lagi. “Dasar ga konsisten kamu, Jal. Wajar pindah-pindah kuliah!”. Lha.. kan prinsipnya ini punya saya dan suka-suka saya. Saya memang banyak maunya dan suka eksperimen macem-macem, jadi ya wajarlah. Tetapi perlu dipahami intinya, bahwa mendesain dan memilih denah rumah yang bagus adalah sebuah bentuk inspirasi sekaligus bentuk penghargaan terhadap tamu yang berkunjung. Tolong dipahami ini dalam kacamata berbeda, karena berbeda itu indah saudara-saudara.

Lho,.. postingan apa toh ini? Ya pokoknya ya itu saja, saya lagi pengen nulis. Lagian kasian feed reader dan google tidak menerima postingan saya beberapa hari, bisa ngambek dan pundung mereka. Walau bahannya campur aduk, semoga postingan ini tetap menginspirasi teman-teman semua. Karena mungkin beberapa hari saya akan di Bandung, dan pasti lupa ngeblog, ada yang lain musti diurus, plus ada yang lain musti dikangenin. Halah..halah…

 

 

NB : Cari Lapen yang bisa tahan buat oleh-oleh dimana toh? heuhuee… *Ngelirik Zam..

27 Comments

  1. Ha?
    Magazine Style?
    saya tahu!
    loe pasti terinspirasi weblog judes gue, khaaaannn?
    ngaku loe!
    huh, emang deh, fans slalu ngikutin style idolanya..
    heuheuheu

    owya, nanti deh.
    kapan2 saya ada waktu, saya bakal bikin jumpa fans, dijamin loe pasti brada di barisan paling depan minta ttd tangan dan foto bareng gue! hahaaaaaaaa :))

    eh, OOT, yah?
    ok, back to tentang postingan Anda.
    ehem, yah, take a rest aja bang jek.
    makanya, mustinya loe seneng kalo gue recoki di Y!M, jd ada hiburan khan loe sambil ngurusin kerjaan?
    apalagi yg ngerecokin idola lo sendiri!
    wakakakak, tetep yah OOT nya :P

    yuk jal maen bola lagi :D

    Reply

  2. @nieke : gue jadi bingung :-? sebenarnya yang ngefans sapaaaa.. yg jadi idola sapa…?? :))

    Reply

  3. yang penting nulis hasrat terlampiaskan

    Reply

  4. *lirik jam* 05:10 … lapar wannabe :P

    Reply

  5. barusan dari tempat pak yusril, bro. bawaannya serius mulu jadi menteri itu. trus baca-baca postinganmu ini. cukup menghibur kok. 8-|

    Reply

  6. jd ni inti critanya apa mas? :-?

    Reply

  7. @anang : seperti situ lah ya..
    @didut : aku udah sarapan di burjo :D
    @STR : kapan2 kita bikin postingan ga kalah serius ama si Yusril Itu, Bro :D
    @aprikot : apa ya Mbak 8-| ,.. aku juga ga ngartii :|
    @avank : ndak napa2.. :|

    Reply

  8. eh paling enak tauuuu kalo nulis sesukanya gini. kepala jadi lebih enteng, dan yang jelas meyehatkan jiwa. tapi ini baru katanyaaaa….hohoho…

    Reply

  9. @mbok venus : iya opo :-? kepala enteng sih Mbok abis nulis gini…
    tapi ntar di sruduk2 senior kek situ, balik mumet lagee :|

    Reply

  10. pengen lapen ya??? deket kos ku ada. mau??? ;) ato mau saya bawain ciu(*munuman keras tradisional dari daerah solo)???? >:)

    Reply

  11. @mas deep : bisa di jadiin oleh2 ga? aku brangkat ntar malem..kalo ada kreta.. :))
    cek email, mas… >:)

    Reply

  12. Walah-walah, kalo pas sepi job, ga ada uang masuk, tapi situ motong-motong, terus saya makan apa

    Jual diri aja mas :D:D yang gondrong mudah2 an laris…
    *kidding.. ini bukan saran loh.. jangan diikutin

    Reply

  13. @funkshit : maunya sih ga perlu jual diri segala, tapi ada yang mau nawar langsung :”>

    Reply

  14. jal, maneh rek ka bandung iraha?

    gua ikut makan2 di PH..! :d/

    Reply

  15. Leksa, yang buat slogan “Blog Aing Kumaha Aing” itu teh joerig

    :d

    Reply

  16. aku baca paragraph pertama aja dah ga kuat mas… nasib sama sih jadi ga mo comment lagi deh hihihihihii

    Reply

  17. hoi hoi aku sambung kabel ke tempat sayah om
    :d

    Reply

  18. @Rime : anjriit.. isu ituuww.. ga ada kandurian di PH [-(
    @anto : eh iyaa,.. tak edit sek, To
    @almascatie : senasib? toolongg jangan ingatkan sayaah.. :(( kabel dikirim balik, Mas

    Reply

  19. gaya ngeblogmu udah gaya, nggak usah bingung lho

    Reply

  20. nek saya ngeblog cuman buat ngibadah boleh ndak om? hue..he..he.. *sambil nonjok2 muka sendiri karena boong* b-(

    Reply

  21. “ada yang lain musti dikangenin” —> siapa tuh bang??:-?

    Reply

  22. NPWP buat apaan sih? Buat ngelamar si Eneng ya?

    Reply

  23. loh??
    ndak konsisten ituh juga suatu bentuk kekonsistenan loh..

    Reply

  24. @mas Iman : halah2.. ngeblog juga bisa gaya tho mas.. :-?
    @ipung : bagus itu,.. sekaian di wirid kan Mas :D
    @Annots : salah satunya itu.. situ ada calon yg ga butuh NPWP? :x
    @tika : kek situ yah maksudnya :D
    @ria : salah sendiri diajak ke Bdg ga mau [-(

    Reply

  25. Memang lucu kita ini. Yang punya kerjaan tetap ingin terbebas dari rutinitas. yang punya kebebasan hidup ingin memiliki kepastian. Tapi, sejauh kita masih bisa menikmatinya, ya enjoy aja kali ya…

    Reply

Leave a Reply