Soeharto Lagi..??

Standard

Pak HartoMemang Bapak Pembangunan satu ini mengundang banyak cerita dan kontroversi. Dari sejak beliau masih menjadi kadet TKR, hingga sudah berakhir di alam kubur. Saya membahas beliau 2 post belakang, dan komentar yang muncul pun cenderung muales ngebahas beliau. Kenapa males? Apa karena kasus beliau lebih tidak menarik dibanding menggilanya gosip bahwa Dian Sastro ngeblog? (hee.. ini bukan gosip! Saya udah ninggalin koment 10 kali disana .. huahahahahah)

Lucu memang. Bloger yang notabene diharapkan menjadi “Suara Baru Indonesia”, malah lebih suka kisruh dengan ramai-ramai dunia mereka sendiri. Seleb – nonseleb jadi gunjingan trekbek bersama, anonim yang menyerang saja diributin, bloger palsu juga dipermasalahkan, komentar bloger ngeyel juga dilempari bareng-bareng, style ngeblog curhat atau agamis atau atheis atau ngesex bisa berujung bunuh diri, dan seringnya nyampah dimana-mana dengan komentar pertamax – keduax – pertamina – minyak tanah.

Lha terus bloger itu bagaimana dong, Mas? Hahaha.. ndak tahu saya. Saya bukan dewa-dewinya alam per-bloger-an. Wong saya juga masih suka nganu-nganu seperti yang tertulis diatas itu kok. Tapi “paling tidak” saya punya mimpi bloger itu tidak menjadi Suara Baru sahaja seperti didengung-dengungkan dahulu kala di Oktober 2007 oleh bapak Menteri kita. Tetapi juga bersuara dengan NURANI.

Nurani situ teriak apa ya monggo tuliskan. Nurani situ bergundah-gulana dengan harga tempe, ya hayuk kita kita ngeblog di angkringan. Nurani situ patah hati, ya sinih sharing-sharing bersama ngurangi beban (eh ini curhat juga ya namanya..?? :)) ). Terlebih lagi sangat bersyukur kalau nurani situ semua gatel pengen bikin sesuatu yang keliatan – bukan cuma nulis menghabiskan bandwith Indonesia Raya ini.

Lha saya kok jadi seperti bloger-bloger curhat yak.. ?? :)) Ga papalah, saya bukan sedang sedih, atau bete ini. Curhat kan ga selalu pas lagi bete atau patah hati. Atau jangan-jangan karena SMS saya ndak pernah dibales-bales (huss.. itu bukan urusan situ!!). Sekarang ini saya curhat sambil ber-du-di-dam-dam dengan hati senang. Kok bisa??

Continue reading